Al-Qur\'an

JANGAN TINGGALKAN QUR’AN DAN SUNNAH

Oleh abu_ayyub di al-ahkam.net

Ketika umat manusia berpaling dari al-Quran dan sunnah,tidak mahu mendasari keputusan hukum dengan keduanya, berkeyakinan bahawa keduanya sudah tidak relevan lagi dan mereka beralih kepada pendapat ulama,analogi,istihsan dan pandangan para ulama, maka timbullah kerosakan pada fitrah mereka,kegelapan di hati mereka,keruh pada pola pemikiran mereka dan punahlah akal mereka.

 

Penyakit-penyakit itu menjangkiti mereka secara universal dan menguasai diri mereka, sehigga anak kecil terkena getahnya dan orang tua terkena imbasnya,kerana itu mereka tidak menganggap perkara itu sebagai kemungkaran .Lalu datanglah generasi lain,di mana bid`ah berdiri di posisi sunnah,hawa nafsu di posisi akal fikiran, kesesatan di posisi petunjuk,kemungkaran di posisi kebaikan, kebodohan di posisi pengetahuan,riak di posisi ikhlas, kebatilan di posisi kebenaran, kebohongan di posisi kejujuran, pujuk rayu di posisi nasihat dan kezaliman di posisi keadilan.

Penyakit-penyakit di atas dan pemiliknya, padahal keadaan sebelumnya tidak demikian. Jika anda melihat penyakit-penyakit di atas menjadi penguasa dan telah dikibarkan benderanya serta bala tenteranya telah disiapkan,maka demi Allah, perut bumi lebih baik dari permukaannya, pergunungan lebih baik daripada sungai-sungai dan bergaul dengan haiwan hutan liar lebih baik daripada bergaul dengan manusia. Bumi mengerut, langit gelap,kerosakan terjadi di daratan dan di lautan kerana kekejaman orang-orang zalim, berkat menjadi hilang, kebaikan sedikit, kemaksiatan bermaharajalela, haiwan liar kurus kering,kehidupan keruh kerana kefasikan mereka, cahaya siang dan gelapnya malam menangis kerana perbuatan-perbuatan keji, maka malaikat kiraman katibin mengadu kepada Allah tentang banyaknya kejahatan, perbuatan mungkar dan kejahatan.

Demi Allah, ini adalah peringatan daripada azab yang semakin dekat waktunya. Maka jauhilah jalan semua perbuatan mungkar dengan bertaubat kepada Allah dengan sebenar-benarnya taubat selama masih boleh bertaubat dan pintu taubat masih terbuka. Sepertinya kalian berada di hadapan pintu yang ditutup dan pintu taubat akan segera ditutup:

“ Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali.”[as-Syu`ara: 227]

Belilah dirimu hari ini,sebab pasar masih terbuka,alat untu membeli masih ada dan barang-barang murah. Akan dating suatu saat di mana pasar tidak lagi menjual barang-barang perbekalan,iaitu hari di mana ditunjukkan kesalahan-kesalahan dan orang-orang yang zalim menggigit dua tangannya. Jika anda berpergian tanpa berbekal taqwa Dan pada saat kebangkitan anda saksikan orang yang berbekal Anda menyesal kerana anda tidak sepertinya Sudah terlambat bagimu untuk berbekal seperti dia Perbuatan yang dilakukan tanpa keikhlasan dan mengikuti jejak Nabi,bagaikan seorang musafir yang memenuhi kantungnya dengan pasir,sehingga memberatkan dirinya,namun tidak memberikan manfaat apa-apa.

Jika hatimu anda bebani dengan penderitaan dunia dan kesulitannya,sementara anda mengabaikan sumber air yang merupakan sumber makanan dan kehidupannya,maka anda bagaikan seorang musafir yang membebani haiwan kenderaannya dengan beban yang melebihi kapasitinya,sementara ia tidak memberinya makanan yang cukup,maka alangkah cepatnya haiwan itu akan mengalami keletihan. Banyak orang yang mencerai beraikan niat Menghabiskan umur dengan sia-sia tanpa kejayaan Apakah penuntun unta yang cepat dapat menguasai Tidakkah semua pengendara unta yang baik cepat jalannya Perlahan-lahanlah dalam mengendalikan haiwan Ditakutkan akan menginjak kening dan pipi bawahnya Barangsiapa menghayati manisnya kesihatan,maka dia mudah baginya menahan pahitnya kesabaran…..

(Dinukil daripada al-Fawaid karya Ibnu Qayim oleh: Abu Ayyub..)